Penyelesaian Lumpur Panas Lapindo Sidoarjo

File di bawah ini dapat di download di Penyelesaian Lumpur Panas Lapindo Sidoarjo

MAKALAH

Penyelesaian Lumpur Panas Lapindo Sidoarjo”

 

Laporan ini dibuat untuk memenuhi tugas

kuliah Etika Profesi

 Logo_MaChung

Oleh :

Chintya Zein Sakti                    321110009

 

FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI

PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI

UNIVERSITAS MA CHUNG

SEPTEMBER 2013

 

 

BAB 1

PENDAHULUAN

 

1.1                        LATAR BELAKANG MASALAH

Saati ini banyak sekali masyarakat maupun suatu organisasi yang terstruktur melupakan peranan etika profesi di dalam kehidupan. Padahal peranan etika profesi sendiri sangatlah penting mengingat kontrol pertama seseorang dalam melakukan tindakan adalah etika, jika etika profesi diabaikan maka manusia akan berbuat seenaknya tanpa mempertimbangkan resiko atau dampak yang terjadi dikemudian hari. Contohnya saja korupsi di Indonesia yang terus berkembang secara sistemik. Bagi sebagian orang korupsi adalah kebiasaan yang bukan lagi dianggap suatu kejahatan.

Di era ketika uang adalah kebutuhan yang mutlak bagi setiap manusia. Banyak sekali cara yang dilakukan baik itu benar maupun salah, untuk mendapatkan uang guna memenuhi kebutuhan hidup manusia. Tidak ada masalah ketika cara itu dilakukan dengan benar, namun akan merugikan sekitar jika dilakukan dengan cara yang salah. Masalahnya sekarang cara yang salah sudah dianggap benar oleh sebagian masyarakat. Bahkan mereka tidak menyadari bahwa yang dilakukannya adalah salah. Oleh karena itu etika profesi sangat dibutuhkan dalam menjalankan pekerjaan masing-masing.

Tragedi lumpur lapindo adalah tragedi yang tidak terlupakan oleh bangsa Indonesia, terutama masyarakat di kecamatan Porong kota Sidoarjo. Bencana ini terjadi tanggal 26 Mei 2006, akibatnya sekitar 2467 unit rumah yang terendam oleh lumpur panas, lebih dari 200 ha areal pertanian dan perkebunan rusak, dan masih banyak lagi kerugian lainnya. Namun masih banyak semo-demo yang dilayangkan oleh korban lapindo kepada pihak Lapindo Brantas Inc. Tidak ada titik temu antara kedua belah pihak, dimana mengakibatkan perbedaan informasi penyelesaian yang diberikan oleh pihak korban dan pihak Lapindo Brantas Inc.

Oleh karena itu saya akan mencoba mencari peranan etika profesi dalam perdebatan masalah ini, guna memberikan persepsi dari sudut pandang etika. Karena saya yakin etika dapat membantu dalam menentukan baik buruknya suatu tindakan, seperti yang telah disinggung di paragraf pertama.

 

1.2                        IDENTIFIKASI MASALAH

Melihat pentingnya tindakan yang memberikan peranan besar dalam suatu hasil maupun akibat yang dihasilkan, karena itulah dibutuhkan etika profesi untuk menjadi pagar dalam tolak ukur seseorang. Lumpur lapindo yang selama ini masih dirasa belum ada penyelesainnya meskipun telah dilakukan berbagai upaya dari pihak Lapindo Brantas Inc., pemerintah, dan masyarakat sekitar. Tidak adanya langkah kongkrit yang dapat menyelesaikan semburan lumpur lapindo dan akibat yang telah dihasilkan lainnya.

 

1.3                        PEMBATASAN MASALAH

Berdasarkan identifikasi masalah diatas maka, penulis memutuskan untuk menggunakan alat Etika Profesi untuk mengidentifikasi dan menganalisis bencana lumpur lapindo yang dilakukan oleh pihak Lapindo Brantas Inc., serta menarik kesimpulan apa yang seharusnya dilakukan oleh pihak Lapindo Brantas Inc., masyarakat sekitar yang menjadi korban, maupun pererintah sendiri.

 

1.4                        PERUMUSAN MASALAH

–          Bagaimana Lapindo Brantas Inc. dalam menentukan tempat pengeboran minyak dan gas ?

–          Apa saja yang perlu diperhatikan dalam proses pengeboran ?

–          Bagaimana peristiwa Lumpur Lapindo bisa terjadi ?

–          Penyelesaian apa saja yang telah diupayakan ?

–          Apa yang masih belum terlaksana hingga sekarang ini ?

–          Apa peranan pemerintah dan masyarakat dalam masalah ini ?

–          Apa saja kekurangan yang perlu diperbaiki dari Lapindo Brantas Inc., pemerintah, dam masyarakat ?

 

1.5                        TUJUAN

–          Mengetahui penyebab terjadinya lumpur lapindo

–          Mengetahui dampak yang timbul akibat bencana ini

–          Mengetahui penyelesaian yang telah dilakukan

–          Mengetahui kekurangan dari penyelesaian yang diberikan oleh Lapindo Brantas Inc.

–          Merancang perbaikan kekurangan dari penyelesaian tersebut

 

1.6                     KEGUNAAN ATAU MANFAAT PENELITIAN

Adapun manfaat dari hasil pengamatan pada Lumpur Lapindo sebagai berikut:

  • Untuk penulis, dapat memahami serta mempraktekkan etika profesi pada kehidupan sehari-hari dan badan usaha secara nyata
  • Untuk objek pengamatan, memperbaiki kekurangan-kekurangan yang dirasa masih menimbulkan pro dan kontra di masyarakat. Dan memberikan titik temu yang diharapkan dapat membantu untuk menentukan langkah selanjutnya
  • Untuk universitas, mewujudkan nilai-nilai universitas untuk melakukan pengabdian kepada masyarakat dengan mempraktekkan pembelajaran mahasiswa kepada masyarakat dan negara

 

 

BAB 2

GAMBARAN UMUM

 

2.1                     SEJARAH

Lapindo Brantas Inc. merupakan salah satu perusahaan Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) ditunjuk BPMIGAS untuk melakukan prose pengeboran minyak dan gas di Indonesia. Lapindo Brantas Inc. pertama didirikan pada tahun 1996 setelah proses kepemilikan sahamnya diambil alih dari perusahaan yang berbasis di Amerika Serikat.

Dari tahun 1991 hingga 1996, LBI melakukan survei seismik dan kegiatan pemboran eksplorasi yang fokus pada pengembangan Lapangan Gas Wunut, yang kemudian mulai berproduksi pada 25 Januari 1999. LBI merupakan perusahaan swasta pertama di Indonesia yang memproduksi gas di Lapangan Wunut, kemudian bergabung dengan PT Energi Mega Persada (EMP) di tahun 2004 sebelum diambil alih oleh Minarak Labuan Co. Ltd. (MLC). Komposisi jumlah Penyertaan Saham (Participating Interest) perusahaan terdiri dari Lapindo Brantas Inc. (Bakrie Group) sebagai operator sebesar 50%, PT Prakarsa Brantas sebesar 32% dan Minarak Labuan Co. Ltd (MLC) sebesar 18%. Dari kepemilikan sebelumnya, walaupun perizinan usaha LBI terdaftar berdasarkan hukum negara bagian Delaware di Amerika Serikat, namun saat ini 100% sahamnya dimiliki oleh pengusaha nasional.

 

2.2                     VISI, MISI, & TUJUAN

Visi

–          Turut berkontribusi dalam pembangunan Indonesia melalui pemenuhan energi minyak dan gas bumi.

–          Meningkatkan nilai tambah perusahaan kepada seluruh pemangku kepentingan.

–          Menjadi perusahaan minyak dan gas bertaraf internasional dan sebagai produsen minyak dan gas terbesar di Jawa Timur.

 

Misi

–          Menjalankan seluruh kegiatan operasi perusahaan dengan ekonomis, dapat dipertanggungjawabkan dan sesuai standar HSE yang tertinggi.

–          Menahan laju penurunan produksi dari lapangan yang ada.

–          Explore, discover & develop prospek di Area-1, 3, 4 & 5.

–          Melakukan kembali kegiatan eksplorasi dan pengembangan di Area-2.

–          Membangun reputasi sebagai perusahaan yang peduli lingkungan dengan menerapkan kegiatan tanggung jawab sosial perusahaan secara terpadu dan berkesinambungan.

 

2.4                     PRODUKSI

Kita semua tahu bahwa sumber daya alam Minyak & Gas Bumi adalah sumber daya alam yang tidak dapat diperbarui. Oleh karenanya, LBI mengelola wilayah kerja yang produktif dengan kesungguhan dan kehati-hatian yang tinggi, sejalan dengan upayanya memaksimalkan produktivitas (maximize productivity) serta menahan laju penurunan produksi (arrest production decline).Hingga Januari 2011, produksi migas LBI yang dihasilkan dari dua area produktif berjumlah total sekitar 20.58 MSTB (Metric Stock Tank Barrel).

 

 

BAB 3

KAJIAN PUSTAKA

 

3.1           ETIKA PROFESI

Etika berasal dari kata ethos, digunakan pertama kali oleh Aris Toteles seorang filosofi dari Yunani yang memiliki arti karakter. “Etika adalah nilai-nilai atau norma-norma yang menjadi pegangan bagi seseorang dalam mengatur tingkah lakunya”, K. Bertenes. Etika ini yang akan menentukan setiap individu untuk menilai tindakan yang dilihat ataupun yang akan dilakukan itu termasuk baik atau benar. Etika tidak mempersoalkan keadaan manusia itu sendiri melainkan memperjelas bagaimana manusia harus bertindak. Tindakan yang dilakukan ini dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu agama, sejarah, filosofi dan hukum.

Etika dapat dibedakan menjadi beberapa bagian, yaitu :

  1. Etika keluarga
  2. Etika profesi
  3. Etika politik
  4. Etika lingkungan hidup

Sedangkan yang akan kita urai kali ini adalah etika profesi. Profesi sendiri adalah pekerjaan yang ditekuni seseorang dan membutuhkan penguasaan terhadap suatu pengetahuan yang khusus. Namun tidak semua pekerjaan dapat disebut datau dikatakan sebagai profesi.

Kehadiran organisasi profesi dengan perangkat “built-in mechanism” berupa kode etik profesi dalam hal ini jelas akan diperlukan untuk menjaga martabat serta kehormatan profesi, dan di sisi lain melindungi masyarakat dari segala bentuk penyimpangan maupun penyalah-gunaan kehlian (Wignjosoebroto, 1999).

Prinsip – prinsip etika profesi

  1. Tanggung jawab

Tanggung jawab sangat dibutuhkan di profesi yang ditekuni baik terhadap pelaksanaan pekerjaan maupun terhadap hasil dan dampak yang timbul terhadap kehidupan orang lain atau masyarakat pada umumnya.

  1. Keadilan

Keadilan merupakan tuntutan bagi seseorang sesuai profesinya masing-masing agar memberikan hak kepada orang-orang yang bersangkutan.

  1. Otonomi

Otonomi diberikan kepada pengemban profesi untuk diberi kebebasan dalam menjalankan profesinya.

            Etika profesi diharapkan memberikan suatu tatanan atau pedoman nilai duntuk suatu organisasi maupun individu yang bersangkutan dalam mengatur setiap perilaku bersama didalam sebuah organisasi.


 

BAB 4

METODOLOGI

 

4.1           TEMPAT, WAKTU, JENIS DAN OBJEK PENGAMATAN

Nama Pengamatan     : Penyelesaian Lumpur Panas Lapindo Sidoarjo

Waktu                       : Selasa 26 Agustus 2013 – Kamis 31 Agustus 2013

Objek                        : Lapindo Brantas Inc.

4.2           TEKNIK PENGUMPULAN DATA

Teknik yang penulis gunakan adalah mencari berita-berita yang berhubungan dengan terjadinya lumpur lapindo hingga proses-proses penyelesaiannya dengan memanfaatkan internet, koran. Karena dengan internet, penulis dapat mengamati apa saja yang telah terjadi di masa lampau.  Penulis juga menggunakan teknik studi pustaka untuk melengkapi analisis – analisis yang kami lakukan.


 

BAB 5

HASIL PENGAMATAN

 

5.1                     PENYEBAB TERJADINYA SEMBURAN LUMPUR LAPINDO

Tidak ada penjelasan yang akurat mengenai bagaimana terjadinya semburun lumpur panas di Porong Sidoarjo ini. Banyak media yang menyebutkan bahwa bencana ini diakibatkan oleh kelalaian pihak Lapindo Brantas Inc. dalam pelaksanaan pengeboran. Namun dari pihak Lapindo sendiri menjelaskan bahwa semuanya telah dijalankan sesuai dengan prosedur operasional dan telah sesuai dengan peraturan yang ditetapkan pemerintah. Pihak Lapindopun memberikan opini bahwa bencana ini ada kaitannya dengan kegiatan seismik akibat gempa yang terjadi dua hari sebelumnya dan berkaitan dengan gunung Semeru yang kembali aktif.

Berawal dari kegiatan pengeboran Lapindo Brantas Inc. di dekat lokasi tersebut yaitu di sumur Banjar Panji-1 pada awal Maret 2006. Perusahaan kontraktor yang menanganinya adalah PT Medici Citra Nusantara. Pengeboran ini direncanakan akan mencapai kedalaman 8500 kaki. Lapindo Brantas Inc. adalah salah satu perusahaan Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) yang ditunjuk BP-MIGAS untuk melakukan proses pengeboran minyak dan gas bumi. Saat ini Lapindo memiliki 50% participating interest di wilayah Blok Brantas, Jawa Timur. Diduga karena tujuan penghematan biaya, pihak Lapindo sengaja untuk tidak memasang casing. Memang dari segi ekonomi sendiri, pemasangan casing memakan biaya yang cukup besar. Hal ini dapat memperbesar  biaya yang akan dikeluarkan oleh Lapindo Brantas Inc.. Disebutkan Medco, yang bertindak sebagai salah satu pemegang saham wilayah Blok Brantas, telah memberikan peringatan kepada Lapindo Brantas Inc. dalam surat bernomor MGT-088/JKT/06 untuk segera memasang casing sesuai dengan standar operasional pengeboran minyak dan gas.

Lapindo Brantas Inc. menyatakan bahwa semburan lumpur panas ini terjadi bukan karena kegiatan pengeboran, namun dikarenakan gempa tektonik Yogyakarta yang terjadi pada 2 hari sebelum bencana tersebut terjadi. Pernyataan ini didukung oleh beberapa pendapat yang menyatakan bahwa pemicu semburan lumpur (liquefaction) adalah gempa (sudden cyclic shock) Yogyakarta yang mengakibatkan kerusakan sedimen. Namun pernyataan ini sempat dibantah oleh para ahli, gempa di Yogyakarta terjadi karena pergeseran Sesar Opak yang tidak berhubungan dengan Surabaya sehingga tidak memiliki kaitannya dengan semburan lumpur Lapindo. Argumen ini memperkuat dugaan awal yaitu kesalahan dari pengeboran yang dilakukan Lapindo itu sendiri. Sesuai dengan desain awalnya, Lapindo harus sudah memasang casing 30 inchi pada kedalaman 150 kaki, casing 20 inchi pada 1195 kaki, casing (liner) 16 inchi pada 2385 kaki dan casing 13-3/8 inchi pada 3580 kaki. Ketika Lapindo mengebor lapisan bumi dari kedalaman 3580 kaki sampai ke 9297 kaki, mereka belum memasang casing 9-5/8 inci. Inilah yang mengakibatkan masuknya fluida formasi tersebut ke dalam sumur. Mengikuti prosedur operasional, kegiatan pemboranpun dihentikan, perangkap Blow Out Preventer (BOP) di rig segera ditutup. Namun menurut informasi yang diperoleh dari lapangan, BOP pecah sebelum terjadinya semburan lumpur panas Lapindo. Jika hal ini benar maka telah terjadi kesalahan teknis dalam pengeboran yang berarti pula telah terjadi kesalahan pada prosedur operasional standar.

Pada AAPG (American Association of Petroleum Geologists) 2008 International Conference & Exhibition dilaksanakan di Cape Town International Conference Center di Afrika Selatan tanggal 26-29 Oktober 2008, merupakan kegiatan tahunan yang diselenggarakan oleh AAPG yang dihadiri oleh ahli geologi seluruh dunia. Konferensi ini memberikan hasil pendapat para ahli yaitu 3 ahli dari Indonesia menyatakan bahwa gempa yogyakarta merupakan penyebabnya, 42 ahli menyatakan  bahwa kesalahan teknis pengeboranlah penyebabnya, 13 ahli menyatakan bahwa kedua faktor tersebut penyebabnya, dan 16 ahli lainnya belum bisa memberikan pendapat mereka. Laporan audit Badan Pemeriksa Keuangan tertanggal 29 Mei 2007 juga menemukan kesalahan-kesalahan teknis dalam proses pemboran.

5.2                     DAMPAK YANG TIMBUL

Banyak sekali kerugian yang diakibatkan oleh bencana ini. Lumpur panas yang telah menenggelamkan 6 desa yaitu desa Mindi, Pejakaran, Jatirejo, Ronokenongo, Kedung Bendo, dan Siring ini juga melenyepkan sekitar 2467 rumah warga, 24 pabrik, 18 sekolah, dan 200 ha area pertanian dan perkebunan. Penduduk harus mengungsi dan ribuan pekerja kehilangan mata pencahariannya. Disebutkan bahwa pihak Lapindo Brantas Inc. telah menghabiskan dana sebesar Rp 800 miliar untuk mencoba menghentikan semburan lumpur panas tersebut. Lalu lintas disekitar semburan lumpur Lapindo ini sempat mengalami lumpuh total dan tidak dapat berfungsi akibat kerusakan yang diakibatkan oleh semburan lumpur panas sehingga merusak jalan dan rel kereta api. Semburan lumpur panas ini berlanjut selama beberapa bulan dengan menyemburkan lumpur dan tanah liat serta gas metana, terkadang mencapai 150.000 meter kubik per hari. Pihak pengelola tol juga mengalami kerugian yang tidak sedikit akibat lumpuhnya jalur transportasi utama di Gempol, Porong.

 

 

5.3                     UPAYA PENYELESAIAN

Menurut laporan yang diluncurkan oleh pihak Lapindo Brantas Inc. Saat itu, Lapindo Brantas mengambil alih tanggung jawab untuk hal-hal berikut:

–           Pembelian tanah dan bangunan dari masyarakat yang terkena dampak bencana

–          Penyediaan bantuan dana bagi petani yang lahannya terkena lumpur panas

–          Pendanaan bagi petani yang sawahnya digunakan untuk menampung lumpur panas

–          Pendanaan bagi pekerja yang diberhentikan oleh pabrik yang terkena dampak bencana

–          Pendanaan bagi usaha kecil

–          Bantuan relokasi bagi pabrik-pabrik agar dapat melanjutkan kegiatan mereka

–          Pendanaan bagi rumah-rumah yang terkena dampak bencana

–          Penyediaan sarana dan prasarana umum di tempat penampungan

–          Layanan dan fasilitas kesehatan bagi penduduk yang direlokasi

–          Pembayaran asuransi jiwa dan bantuan bagi masyarakat yang terkena dampak bencana

–          Pengawasan gas berbahaya (H2S dan hidrokarbon)

–          Penyediaan bantuan keamanan bagi para pekerja yang membangun barikade dan operasional sumur relief.

Pada laporan tersebut dijelaskan bahwa orang yang menerima bantuan untuk pertama kalinya adalah 42 warga desa Besuki yang secara bersama-sama setuju untuk menerima paket keuangan sebesar Rp. 252.097.920 untuk biaya sewa rumah selama 2 tahun. Disebutkan juga bahwa Lapindo membayar Rp. 13.893.153.115 kepada 1.866 petani sebagai ganti lahan mereka yang digunakan untuk menampung lumpur panas. 1.879 pekerja pabrik dari 15 perusahaan diberikan gaji bulanan sebagai ganti dari pendapatan mereka yang hilang. 12.000 penduduk juga menerima layanan kesehatan untuk gangguan pernapasan di puskesmas yang didanai oleh Lapindo Brantas Inc.. Pada bulan Agustus 2006, seiring dengan meluasnya bencana lumpur, 11.000 penduduk telah direlokasi dan 9 pabrik juga telah dipindahkan dengan total biaya sebesar Rp. 310.000.000.

Wilayah yang mendapatakan bantuan adala desa Siring, Renokenongo, KedungBendo, dan Jatirejo. Sedangkan 2 desa lainnya yaitu Desa Mindi dan Pejakaran tidak disebutkan dalam laporan tersebut.  Paket keuangan yang diberikan berupa uang pengganti, Rp 1 juta/meter persegi untuk tanah, Rp 1.5 juta/meter persegi untuk bangunan, Rp 120ribu/meter persegi untuk sawah. Penggantian ini dibagi menjadi 2, yaitu DP sebesar 20% dan sisanya 80% akan dicicil selama 2 tahun.

Namun masih banyak saja, warga yang menyatakan belum menerima uang ganti rugi tersebut. Bahkan masih banyak yang tidak mendapatkan uang DP sebesar 20%. Warga juga mengutarakan sisa uang ganti rugi 80% tidak kunjung diberikan atau diselesaikan.

Menurut data yang dikeluarkan oleh Lapindo Brantas Inc. terhitung May 2011 menyebutkan :

Bantuan Keuangan

TOTAL (IDR)

Bantuan Sosial

366,653,148,187

Penanggulangan Semburan dan Aliran Lumpur

2,217,682,628,148

Kompensasi Tanah Bangunan

20% Realisasi

80% Realisasi

724,999,440,700

2,005,595,379,514

Bantuan untuk Usaha

49,633,198,263

Bantuan Operasional

379,309,431,728

TOTAL

5,743,873,226,540

Tabel 5.3.1

Total Biaya yang dikeluarkan Lapindo Brantas Inc.

 

 

5.4                     ETIKA PROFESI PADA TRAGEDI LUMPUR LAPINDO

Terlihat bahwa peranan etika profesi dalam setiap langkah menentukan hasil yang akan kita dapatkan dikemudian hari, baik itu baik maupun buruknya. Etika profesi yang terlupakan oleh pihak Lapindo Brantas Inc. terlihat pada tidak memperdulikan standar operasional yang telah ditetapkan demi keselamatan kerja demi menghemat biaya yang dikeluarkan yaitu dengan mengurangi casing yang harusnya dipasang. Terlepas dari bencana yang timbul akibat kelalaian pihak Lapindo Brantas Inc. atau bukan namun etika profesi harus dimiliki oleh organisasi dan individu-individu yang berada di dalamnya.

Pemerintah juga dirasa tidak serius dalam menangani bencana semburan lumpur panas Lapindo ini. Kurangnya tanggung jawab pemerintah terhadap masyarakat selaku korban yang paling dirugikan. Tindakan  pemerintah hanya membebankan kepada Lapindo Brantas Inc. atas ganti rugi kepada seluruh pihak korban.  Menurut berbagai pemberitaan, Lapindo Brantas Inc. sendiri lebih sering mengingkari perjanjian-perjanjian yang telah disepakati bersama dengan korban. Hal ini menunjukkan bahwa banyak keterangan dan penjelasan yang masih simpang siur dan tidak jelas.

 

BAB 6

KESIMPULAN DAN SARAN

 

6.1                      KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan yang terlepas dari kebenarannya karena penulis bukanlah ahli geologis yang dapat memahami secara detail permasalahan ini, terlihat bahwa semburan lumpur panas ini disebabkan oleh kesalahan teknis yang dilakukan oleh Lapindo Brantas Inc.. Penundaan dan peniadaan pemasangan casing yang sangat penting, dianggap keputusan yang sangat ceroboh. Demi mengurangi biaya, pihak Lapindo Brantas menelan kerugian hingga 5,7 triliun rupiah. Dan masih banyak lagi kerugian yang disebabkan diluar dari pihak yang bersangkutan yaitu Lapindo Brantas Inc.

Penyelesaiannyapun tidak kunjung usai, masih banyak keluhan korban terhadap tindakan penyelesaian yang dianggap janji palsu. Pemerintahpun terlihat lepas tangan terhadap masalah ini, hanya sesekali terlihat pergerakan untuk mendesak Lapindo Brantas Inc. menyelesaikan masalanya.

 

6.2                      SARAN

Dibutuhkannya usaha ekstra pada pemerintah untuk menyelesaikan persoalan ganti rugi terhadap korban lapindo. Diharapkan pemerintah dapat menjadi penengah yang adil dan dapat mensejahterahkan rakyatnya. Adanya perlindungan hukum terhadap korban bencana yang menuntut ganti rugi dengan perlakuan yang sama. Upaya Gubernur ataupun pihak Lapindo Brantas Inc. untuk menyediakan kompleks perumahan sebagai upaya pengganti rumah warga korban lumpur panas Lapindo, termasuk juga relokasi untuk pabrik atau industri rakyat, hendaknya tetap bisa ditawarkan sebagai salah satu solusi, dan bukan satu satunya solusi, yang tentu harus disertai dengan berbagai bantuan kemudahan ijin khususnya bagi relokasi industri.

Sebaiknya pihak Lapindo Brantas Inc., juga harus berusaha menyelesaikan pemanfaatan ataupun rencana semburan lumpur panas selanjutnya, tidak hanya terfokus pada ganti rugi korban yang juga sama pentingnya. Karena kita tahu tanah semburan itu sudah menjadi tanah mati yang tidak dapat ditinggali lagi, atau digunakan sebagai sarana wisata. Memang sudah pernah dicoba digunakan sebagai wahana wisata oleh warga sekitar, namun tidak menghasilkan pendapatan yang mencukupi. Dan para ilmuwanpun sering mengadakan riset guna mencari kelebihan dan kekurangan lumpur tersebut, namun bukti nyata riset tersebut yang dibutuhkan masih belum nampak.


 

DAFTAR PUSTAKA

 

Badan Pemeriksa Keuangan (BPK RI). Laporan Pemeriksaan Atas Penanganan Semburan Lumpur Panas Sidoarjo.

Lapindo Brantas Inc. Laporan Dampak Sosial Gunung Berapi Lumpur Lapindo.

http://etikaprofesinarotama.blogspot.com/

http://lapindo-brantas.co.id/

http://www.bappenas.go.id/blog/?p=254#more-254

http://agungtmed.blogspot.com/

http://id.wikipedia.org/wiki/Banjir_lumpur_panas_Sidoarjo

 

Tagged: , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: